A. Heryanto

Penemu Bahan Pendingin (Hycool) Pengganti Freon Yang Lebih Hemat Energi

In Bidang Elektronika, Penemu Indonesia on Februari 21, 2010 at 10:20 pm

ARYADI SUWONO & TIM PENELITI ITB

Krisis energi yang terjadi saat ini harus segera dicarikan jalan keluarnya. Bukan tidak mungkin dalam beberapa tahun ke depan negara kita benar-benar akan kehabisan sumber-sumber energi. Salah satu sumber energi yang sangat penting adalah listrik. Parahnya, banyak sekali pihak-pihak yang menggunakan listrik dengan boros, terutama hotel, perkantoran, gedung-gedung bertingkat, dan industri. Khusus untuk hotel dan gedung perkantoran, ternyata 60 persen penggunaan listriknya untuk air conditioning (AC). Hal yang sama juga terjadi pada industri dan gedung-gedung perkantoran. Karena itu perlu terobosan guna menghemat pemakaian listrik untuk AC.

Sejumlah dosen dan mahasiswa Teknik Mesin Institut Teknologi Bandung (ITB) telah mengadakan penelitian untuk menemukan cara menghemat pemakaian listrik untuk AC. Hasilnya, mereka menemukan Hycool, bahan pendingin (refrigeran) campuran untuk menggantikan bahan freon yang selama ini digunakan untuk AC. Selain lebih hemat energi, Hycool juga lebih ramah lingkungan karena tidak melepaskan zat-zat yang bisa merusak ozon sebagaimana freon.

Hasil penelitian tersebut kemudian dipatenkan dan dikembangkan secara massal oleh PT Citra Total Buana Biru. Perusahaan ini dipimpin oleh salah seorang mantan mahasiswa ITB yang ikut dalam penelitian tersebut, Ir Ahmad Fahmi. Atas prestasi ini Ketua Tim Peneliti ITB, Prof Dr Ir Aryadi Suwono, mendapatkan penghargaan khusus dari Presiden Susilo Bambang Yudhoyono yang diserahkan pada 17 Agustus lalu.

Kepada wartawan, Prof Aryadi mengatakan, penelitian tersebut dilakukan sekitar 1983 karena saat itu terjadi krisis energi yang berdampak pada industri. Bersama sejumlah dosen dan mahasiswa ITB, pihaknya lalu mengadakan penelitian khusus untuk mencari bahan pendingin yang hemat energi. Hycool adalah tiga bahan pendingin hidrokarbon, yaitu HCR-12, HCR-22 dan HCR-134a. Ketiga bahan ini memberikan tiga keunggulan, hemat energi/listrik, ramah lingkungan karena tidak merusak ozon dan tidak mengakibatkan pemanasan global, serta bisa memperpanjang usia kompresor AC.

Hycool bisa menghemat pemakaian listrik 12-24 persen. Dengan demikian, pemakaian bahan ini sejalan dengan Instruksi Presiden Nomor 10 tahun 2005 tentang penghematan energi. ”Contohnya, Hotel Gran Melia. Biaya untuk listrik per bulan bisa mencapai Rp 600 juta. Dan, 60 persennya akibat pemakaian AC. Ketika menggunakan Hycool penghematan bisa mencapai 17 persen. Artinya, tiap bulan mereka bisa hemat sekitar Rp 100 juta,” ungkapnya.

Jika hal yang sama juga dilakukan oleh hotel, gedung perkantoran, perumahan, apartemen, industri, dan sebagainya, maka jumlah energi yang bisa dihemat sangat besar. Ini akan membawa keuntungan bagi pemerintah, kalangan swasta, dan PLN sendiri. Bagi PLN, penghematan energi bisa menghemat cadangan listrik sehingga mencukupi kebutuhan dan tidak perlu membangun fasilitas pembangkit listrik baru. Keuntungan bagi pemerintah, berkurangnya dana yang digunakan untuk mensubsidi BBM bagi PLN. Seperti diberitakan, bahan bakar yang digunakan PLN memang masih disubsidi oleh pemerintah.

”Selain hemat energi, Hycool juga lebih ringan daripada freon. Dengan menggunakan bahan pendingin ini, kinerja AC tidak berubah. Dinginnya tetap sehingga kenyamanannya pun tetap bisa dirasakan,” papar alumnus Universite de Perpignan Prancis ini. (jar)

Sumber: Harian Republika, 26 Agustus 2005.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: